Sebagai personal assistant atau setiausaha pribadi aku memang rapat dengan Datuk Ong.

Cerita blue xxx Sex chat voor ipad free

Kata ibuku orang perempuan tak mahu lelaki tak bersunat.

Kata ibuku lagi lelaki yang tak bersunat tidak boleh kahwin. Sekarang ini batang pelir Datuk Ong yang tak bersunat tu telah bersarang dalam buritku.

Dengan perasaan debaran aku mengetuk daun pintu bilik pejabat Datuk Ong.

Aku pun hairan kenapa hatiku rasa berdebar padahal sebelum ini tidak ada pula perasaan seperti ini bila aku memasuki bilik Ong.

Selesa saja dia keluar masuk dalam lubangku yang sempit.

Batang cina yang berkulup yang tak kenal pisau tok mudim tu gagah saja meneroka burit melayuku.

Kira-kira enam langkah berjalan aku sudah berada tepat di hadapan Datuk Ong. “Nor duduk,” Datuk Ong bersuara dengan mata masih terpejam. Boss aku yang berusia 60 tahun itu kelihatan seperti ada sesuatu masalah yang mengganggu dirinya.

Datuk Ong sedang bersandar di kerusinya sambil memejam mata. Cara dan sikap Datuk Ong membuat aku sedikit cemas. Aku harap bukanlah masalah syarikat, kalau ada masalah pun biarlah masalah yang tidak ada kena mengena dengan syarikat.

Maklumlah orang dah tua, perlu pemanasan terlebih dulu macam enjin kereta lama. Kawanku pernah cerita pelir lelaki yang tak bersunat kurang bersih. Agak berbeza dengan kepala pelir suamiku yang rasanya tidak ada bau. Aku pun terus membongkokkan badanku di atas carpet sambil tanganku memegang kerusi sofa. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walau aircon terpasang di bilik Datuk Ong yang besar dan mewah itu.

Kemudian aku jilat kepala merah tersebut, bermula dari lubang kencing hingga ke bahagian takuknya. Datuk Ong merangkul badanku dari belakang sambil mencium belakang tengkokku. Aku rasa batang Datuk mula membelah kedua belah buntutku.

Rasaku batang Datuk Ong tak panjang sangat, mengikut perkiraanku lebih pendek daripada pelir suamiku. Waktu usiaku 12 tahun, ibuku memujuk adik lelakiku yang berusia 10 tahun supaya bersunat.